REKAN INDONESIA GELAR WORKSHOP KOMUNITAS WARGA SIAGA DI JAKUT

Jakarta, AngkatanMerdeka.comWali Kota Administrasi Jakarta Utara Ali Maulana Hakim membuka Workshop Komunitas Warga Siaga (KWS) yang dimotori Relawan Kesehatan Indonesia (Rekan Indonesia) di Aula Kantor Kelurahan Rawa Badak Selatan, Koja, Sabtu (12/6).

Digelarnya workshop ini dianggap Ali dapat memberikan pembekalan kepada anggota Rekan Indonesia dalam memberikan pertolongan pertama terhadap masyarakat yang membutuhkan pelayanan kesehatan.

“Aparat pemerintah ada keterbatasan dalam memeriksa dan mengecek kondisi masyarakat orang per orang yang membutuhkan pertolongan. Kadang-kadang tidak pernah terekspose bahwa yang bersangkutan membutuhkan pertolongan kesehatan. Tetapi dari anggota Rekan Indonesia karena ada di lingkungan tersebut dapat memberikan informasi itu kepada kami. Minimal memberitahu informasi awal saat terjadi emergency (darurat),” ungkap Ali saat ditemui di Kantor Kelurahan Rawa Badak Selatan, Koja, Jakarta Utara, Sabtu (12/6).

Ali Berharap KWS ini dapat tumbuh di 31 kelurahan se-Jakarta Utara. Begitu pun yang diharapkan pada pemangku kepentingan lainnya atau stakeholder dapat berkolaborasi mendukung KWS seperti yang telah dilakukan Pemerintah Kota Administrasi Jakarta Utara saat ini.

“Keberadaan KWS ini perlu disosialisasikan secara masif sehingga stakeholder minimal mengetahui manfaatnya. KWS ini perlu kita dukung mulai dari tingkat RT/RW, lurah, camat, UKPD (Unit Perangkat Kerja), walikota, masyarakat, hingga stakeholder,” jelas Ali.

Di tempat yang sama, Ketua Nasional Relawan Kesehatan Indonesia Agung Nugroho menjelaskan, workshop diikuti oleh 30 peserta yang terdiri dari 24 RT dari Jakarta Utara dan enam RT dari Kepulauan Seribu. Peserta dilatih agar dapat membangun KWS di lingkungannya masing-masing.

KWS ini diartikan Agung sebagai wadah partisipatif warga untuk dapat membangun indeks derajat kesehatan di lingkungannya. Setiap anggota akan melakukan pendataan seperti permasalahan kesehatan, jaminan kesehatan, hingga golongan darah setiap warga sehingga saat terjadi kedaruratan bisa dengan cepat tertangani dengan cara kolaboratif.

“Kami berharap KWS ini dapat berjalan sehingga tujuan untuk dapat membangun Jakarta Sehat bisa terwujud,” pungkas Agung. (Jhon)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *